Crowdfunding “Kaltara Bersama” Karya Mahasiswa Ini Dapat Apresiasi dari BPBD

0
67
Crowdfunding "Kaltara Bersama" karya mahasiswa UMM.

KLIKMU.CO – Upaya solidaritas dilakukan berbagai kalangan untuk menggalang dana dalam rangka membantu masyarakat yang terdampak Covid-19. Pandemi ini memicu timbulnya rasa kemanusiaan dari kalangan mana pun, tak terkecuali mahasiswa. Salah satunya mahasiswa Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Muhammad Iswansyah, yang memprakarsai suatu crowdfunding sosial yang dinamai “Kaltara Bersama”.

“Kaltara Bersama adalah sebuah crowdfunding sosial yang menggalang dan mengelola hasil penggalangan dana untuk disalurkan menjadi boks makanan atau bahan pokok dengan gizi sempurna bagi mereka yang ikut terdampak dari Covid-19 dan masih perlu bantuan dari banyak orang,” ujar Iswansyah, ketua koordinator tim, saat dihubungi Jumat (26/6). Iswansyah berserta kawan satu timnya tengah mengikuti program Pengabdian Masyarakat oleh Mahasiswa (PMM) UMM.

Mahasiswa Program Studi Teknik Sipil ini menambahkan bahwa gotong royong membuat beban menjadi ringan. Oleh karena itu, ide tersebut muncul agar beban masyarakat yang terdampak akibat Covid-19 dapat terkurangi. Dalam proses pembuatannya, terang mahasiswa asal Kota Tanjung Selor ini, dirinya dibantu oleh teman-temannya dari berbagai daerah. Mereka adalah Selvy Athia Zainun Faqiha, Mufid Zukhruf Bahtiar, Chechyl M.p.m., serta Asyifah Aulia Putri Ramadhina.

Selain karena prihatin dengan dampak Covid-19, Kaltara Bersama tercipta sesuai dengan tujuan Program PMM UMM, yaitu memberi manfaat kepada masyarakat. Tujuan ini dipertegas oleh Drs Moh. Jufri ST MT selaku dosen pembimbing. “UMM sangat mendukung kreativitas dan inovasi yang dimiliki oleh mahasiswa yang memberi manfaat kepada masyarakat. Namun, segala aksi nyata ini harus tetap menjaga nama baik kampus,” kata Jufri yang merupakan dosen teknik mesin.

Hadirnya Kaltara Bersama akan mempermudah masyarakat yang ingin berbagi. Para donatur bisa langsung masuk ke website KaltaraBersama.com. Akan muncul beberapa kolom yang harus diisi seperti nama, jumlah donasi, nomor telepon atau email yang berfungsi untuk mendapatkan resi konfirmasi pembayaran donasi. Jika telah melakukan pembayaran, donatur tidak perlu mengonfirmasi pembayaran karena akan langsung dicek otomatis melalui tiga digit terakhir nominal.

Iswansyah dan timnya berkomitmen untuk mengedepankan kehati-hatian dalam pembuatan website ini. Utamanya dengan mengedepankan prinsip transparansi keuangan. “Walaupun ada layanan konfirmasi otomatis, Kaltara Bersama tetap membuka layanan konfirmasi manual melalui kontak yang tersedia. Selain itu, setiap donasi yang masuk atau pengeluaran juga akan terupdate otomatis di website sehingga transparansi menjadi kunci dari crowdfunding sosial ini,” pungkasnya.

Ada yang unik dari website Kaltara Bersama dibanding situs penggalangan dana pada umumnya. Selain menyalurkan hasil donasi beruppa sebuah boks makanan atau bahan pokok dengan gizi sempurna, mereka juga akan menempelkan/memberikan berita-berita positif yang informatif terkait penanganan Covid-19 di boks untuk mengatasi dampak buruk psikologis dari Covid-19. Masyarakat juga bisa memberikan informasi terkait orang yang berhak mendapatkan bantuan.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Kalimantan Utara selaku organisasi perangkat daerah (OPD) mengapresiasi lantas menyambut baik ide kreatif yang digagas oleh mahasiswa UMM ini. “Kami berharap dengan adanya upaya ini dapat memberikan banyak manfaat kepada masyarakat, khususnya bagi mereka yang terdampak akibat pandemi Covid-19 ini,” ungkap A.M. Santiaji Pananrangi, kepala pelaksana BPBD Provinsi Kalimantan Utara mengapresasi.

“Saya ucapkan terima kasih banyak kepada UMM sudah melaksanakan program PMM. Pandemi Covid-19 ini menantang kita semua untuk berinovasi bagaimana membangun, teknologi informasi tentang menangani bencana di daerah Kalimantan Utara,” ujar Santiaji. Ia lantas berpesan agar kerjasama ini dapat berjalan dengan lancar dan bertanggung jawab. Santiaji di sela bertugasnya juga berharap agar kerjasama UMM dan BPBD ini dapat beralih ke kerjasama yang lebih lanjut. (Achmad San)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here