Dosen UMM Terbitkan Buku di Belanda: Review Berlipat-lipat Lebih Berat dari Disertasi

0
118
Pradana Boy saat bedah buku karyanya yang diterbitkan di Amsterdam, Belanda. (UMM/KLIKMU.CO)

KLIKMU.CO – Melalui kerja sama Program Studi Hukum Keluarga Islam dan Laboratorium Ilmu Pemerintahan Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), dihelat diskusi mengenai buku karangan Pradana Boy ZTF PhD yang bertajuk “Fatwa in Indonesia: An Analysis of Dominant Legal Ideas and Mode of Thought of Fatwa-Making Agencies and Their Implications in the Post-New Order Period.” Diskusi ini dipandu oleh Hasnan Bachtiar, M. Arif Zuhri, dan Yana S. Hijri.

Buku ini diterbitkan oleh Amsterdam University Press pada 2018 yang berbasis disertasi doktoral penulisnya. Pradana Boy ZTF PhD selaku penulis, menamatkan pendidikan terakhirnya di National University of Singapore (NUS). Sementara itu, gelar sarjana dan magisternya berturut-turut diselesaikan di Jurusan Syariah UMM dan The Australian National University (ANU).

Secara substansial, buku ini menyatakan bahwa sesungguhnya produksi fatwa di Indonesia sangat dipengaruhi oleh tiga institusi pembuat fatwa: Majelis Ulama Indonesia, Nahdlatul Ulama, dan Muhammadiyah. Sementara itu, dalam dinamika pembuatan fatwa, pemikiran keagamaan konservatif dan tradisional mewarnai secara dominan. Sedangkan pemikiran progresif, kendati ada, perannya cenderung marginal.

Sang penulis memanfaatkan analisis sosiologi hukum dan sosiologi pengetahuan (Karl Mannheim) dalam meramu konsep-konsep ilmiah mengenai praktik fatwa. “Sebenarnya pengetahuan individual berbeda dengan pengetahuan komunal, terutama dalam institusi pembuat fatwa yang secara sosial dipengaruhi oleh situasi politik tertentu,” ujar Pradana Boy.

Yang menarik, fakta mengenai perbedaan jenis pengetahuan (perorangan dan institusi) bisa memproduksi pengetahuan yang tidak selamanya berjalan beriringan. Misalnya di dalam MUI, ada banyak mufti yang progresif, namun fatwa institusional yang dihasilkan cenderung konservatif.

Lebih dari itu, bedah karya kali ini tidak hanya mengupas secara singkat tentang tesis dan argumentasi dari karya yang diajukan, namun juga proses kreatifnya. Pradana menjelaskan, betapa studi doktoral yang memakan waktu lama sangatlah berat.

“Saya harus bertapa tinggal di study room pascasarjana NUS berhari-hari, bahkan di saat liburan, di mana jarang ada mahasiwa datang ke kampus,” jelasnya. Lalu, selama mengerjakan tugas akhirnya itu, ia bercerita bahwa proses supervisi yang dilalui dengan profesor pembimbing (Prof Aisha Abdulrahman) dilakukan dengan sangat ketat, bahkan baris demi baris kalimat, setebal lebih dari lima ratus halaman.

Setelah disertasi selesai dan dinyatakan lulus, ia mengerjakan proses publikasinya di Amerika. “Saat itu, saya sedang duduk di University of Massachusetts Amherst, sembari mengikuti kursus singkat tentang ilmu politik,” tuturnya. “Proses review yang berlangsung berlipat-lipat lebih berat dari disertasi,” lanjutnya.

Di akhir bedah buku, ia berpesan kepada para calon sarjana bahwa studi yang kita tempuh penting kiranya mengedepankan etos kerja ilmiah yang penuh kesungguhan dan integritas akademik yang kuat. Karena itu, hal yang harus diperhatikan adalah mengenai orisinalitas (keaslian), kejujuran, dan novelty (keistimewaan).

Apa yang disebutkan terakhir itu berkaitan erat dengan refleksi yang bersifat individual. Jadi, novelty, sebenarnya bisa lahir dari hasil “pertapaan” yang sungguh-sungguh. (Achmad San)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here