Khutbah Jumat #3: Sebab Hilangnya Lezatnya Iman

0
231
Foto ilustrasi telaga surga diambil dari sarkub

KLIKMU.CO

Khutbah Jumat Sebab ilang Lezatnya Iman*

إِنّ الْحَمْدَ ِللهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنّ مُحَمّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ
اَللهُمّ صَلّ وَسَلّمْ عَلى نَبِيِّنَا مُحَمّدٍ وَعَلى آلِهِ وِأَصْحَابِهِ وَمَنْ وَالَاهُ, وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن.أَما بَعْدُ. فَيَا عِبَادَ اللهِ ! أُوصِيْكُمْ بِنَفْسِيْ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.
Jama’ah Jum’at Rahimakumullah !
Alhamdulillah pada hari yang mulia ini, kita masih dipertemukan Allah Subhanahu wa Ta’ala di majlis yang berbahagia ini , kitapun masih diberikan kesempatan untuk menambah amal kebaikan sebagai bekal di hari yang sangat panjang .Maka patutlah kiranya kita selalu meningkatkan rasa syukur kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dan kita yakini dengan seyakin-yakinnya bahwa Allah Subhaanahu wa Ta’ala akan menambah ni’mat bagi orang-orang yang mau bersyukur .

Shalawat dan salam tetap dilimpahkan-Nya atas Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, yang telah membimbing kita ke jalan yang diridloi Allah Subhaanahu wa Ta’ala.

Hadirin yang dirahmati Allah Subhaanahu wa Ta’ala ! Kita yang hadir di tempat ini tentunya terasa nikmat karena paling tidak kita ingin menunjukkan bukti ketaatan kita kepada-Nya , sebab dengan ketaatan itulah kita akan mendapatkan kemenangan yang sesungguhnya.
وَمَن يُطِعْ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزاً عَظِيماً
“ Dan barangsiapa menta`ati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar.” Al-Ahzab : 71

Ketahuilah hadirin ! Kini semakin banyak orang yang tidak dapat merasakan manisnya iman atau nikmatnya beragama,karena kurang menjaga ketaatan kepada-Nya , sehingga tidak memperoleh hikmah darinya..Ambillah contoh, shalat yang telah dilakukannya tidak mampu membawa ketenangan hati dan mencegah dari perbuatan maksiat , puasa yang telah ditunaikan sebulan penuh , tidak mampu menahan gempuran nafsu dan tidak tertanam baik untuk berlomba dalam kebaikan, demikian juga ibadah yang lain tidak memiliki pengaruh dalam kehidupan mereka, sehingga tampaklah dalam kehidupan sehari-hari rasa jenuh dalam beragama.

Padahal , seharusnya ibadah yang dilakukan itu membawa kedekatan kepada Allah Subhaanahu wa Ta’ala dan takut melakukan hal-hal yang dimurkai-Nya, serta memberikan manfaar di tengah-tengah pergaulan masyarakat.

Hadirin yang dirahmati Allah Subhaanahu wa Ta’ala ! Benarkah rasa jenuh beragama dapat menimpa pada diri seseorang muslim ? Sebenarnya rasa jenuh dalam beragama dapat diketahui dari rasa malas dan kurang semangat dalam beribadah dan beramal sholeh,,serta rasa enggan untuk melaksanakan perintah agama . Mengapa demikian ? Kalau kita amati ada beberapa sebab jenuhnya seorang muslim dalam beragama Pertama: Aqidah- Tauhid yang semakin melemah.

Banyak orang yang mengaku Allah Subhaanahu wa Ta’ala sebagai Tuhan, namun dalam kehidupan sehari-hari menampakkan kurang yakin terhadap kebenaran-Nya , merekapun mempertuhankan harta, tahta dan wanita . Mereka lupa kepada batas-batas Allah Subhaanahu wa Ta’ala , sehingga sangat terbuka untuk melakukan penyimpangan-penyimpangan tanpa ada beban dosa. . Allah Suhaanahu wa Ta’ala berfirman :
وَلَا تَكُونُوا كَالَّذِينَ نَسُوا اللَّهَ فَأَنسَاهُمْ أَنفُسَهُمْ أُوْلَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُون
“ Dan janganlah kamu seperti orang-orang yang lupa kepada Allah, lalu Allah menjadikan mereka lupa kepada diri mereka sendiri. Mereka itulah orang-orang yang fasik.” Al-Hasyr:19 Akibatnya? Fa ansaahum anfusahum. Maka Allah menjadikan mereka lupa kepada diri mereka sendiri. Dalam Tafsir ibnu Katsiir, penggalan ini ditafsirkan : Maka Allah akan menjadikan mereka lupa untuk mengerjakan amal baik untuk hari akhir mereka.Seakan-akan mereka sibuk. Disibukkan dengan aktivitias duniawi semata. Kenyataannya mereka tidak mengerjakan apa-apa untuk akhirat mereka yang kekal. Jadilah mereka tersesat. Dan mereka itulah orang-orang yang sangat merugi.. Ayat inilah sebagai bentuk kasih sayang Allah Subhaanahu wa Ta’ala kepada orang-orang yang beriman, agar tetap pada jalan–Nya.

Hadirin yang berbahagia ! Sebab kedua seorang muslim merasa jenuh dan tidak bersemangat untuk mengamalkan ajaran agamanya adalah Pengaruh Hedonism dan materialisme telah merasuk pada diri umat. Kesenangan dan kecintaan pada harta benda , membuat mereka menjauhkan diri dari apa yang telah disyariatkan agama Islam , namun mereka tidak menyadarinya, kecuali seolah mendapatkan petunjuk, padahal dalam kesesatan. Pada era globalisasi ini,sebagian ummat Islam Indonesia , tak ubahnya kaum Bani Isroil yang sangat mudah dirasuki hal-hal yang bersifat hiburan dan materi , meskipun telah diperingatkan agar berpegang pada pedoman yang harus diamalkan . Namun karena rasa enggan atau pengaruh nafsu jahat yang begitu kuat , mereka menolak dan tetap larut dalam kesenangan dan sangat cinta pada harta benda serta menjadikannya sebagai Tuhan. Allah Subhaanahu wa Ta’ala berfirman:

خُذُواْ مَا آتَيْنَاكُم بِقُوَّةٍ وَاسْمَعُواْ قَالُواْ سَمِعْنَا وَعَصَيْنَا وَأُشْرِبُواْ فِي قُلُوبِهِمُ الْعِجْلَ بِكُفْرِهِمْ قُلْ بِئْسَمَا يَأْمُرُكُمْ بِهِ إِيمَانُكُمْ إِن كُنتُمْ مُّؤْمِنِينَ
“Peganglah teguh-teguh apa yang Kami berikan kepadamu dan dengarkanlah!” Mereka menjawab: “Kami mendengarkan tetapi tidak menta`ati”. Dan telah diresapkan ke dalam hati mereka itu (kecintaan menyembah) anak sapi karena kekafirannya. Katakanlah: “Amat jahat perbuatan yang diperintahkan imanmu kepadamu jika betul kamu beriman (kepada Taurat)”. Al-Baqarah : 93
Dalam pada itu , perlulah kita perhatikan firman Allah Subhaanahu wa Ta’ala :
قُلْ هَلْ نُنَبِّئُكُمْ بِالْأَخْسَرِينَ أَعْمَالاً ﴿١٠٣﴾ الَّذِينَ ضَلَّ سَعْيُهُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَهُمْ يَحْسَبُونَ أَنَّهُمْ يُحْسِنُونَ صُنْعاً ﴿١٠٤﴾
103. Katakanlah: “Apakah perlu Kami beritahukan kepadamu tentang orang-orang yang paling merugi perbuatannya?”104. Yaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia ini, sedangkan mereka menyangka bahwa mereka berbuat sebaik-baiknya. Al-Kahfi : 103-104 Betapa jelasnya kedua ayat di atas yang menggambarkan banyaknya manusia yang tertipu oleh gemerlapnya dunia, sehingga lupa untuk mempersiapkan bekal akhirat, dan kemaksiatan yang dilakukan dianggap sebagai masalah yang remeh .
Hadirin yang dirahmati Allah Subhaanahu wa Ta’ala !

Tentu saja kita yang hadir ini tidak ingin terkena sifat jenuh dalam menjalankan agama , karena lemahnya iman dan memperturutkan hawa nafsu dengan memuja sarana-sarana yang mendatangkan kesenangan dan materi. Maka sangat tepatlah kita yang senantiasa memupuk iman kita sebagai cermin ketaatan kepada Allah dan Rasul-Nya, Kita ingin mendapat ridlo dari Allah Subhaanahu wa Ta’ala , dan tetap istiqomah ,agar dapat merasakan manisnya iman. Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wassalam bersabda :
ذَاقَ طَعْمَ الْأِيمْانِ مَنْ رَضِيَ اللهَ رَبًّا وَبِا لْأِ سْلاَ مِ دِيْنًا وَبِمُحَمَّدٍ نَبِيًّا
“ Akan dapat merasakan makanan iman adalah orang yang ridlo terhadap Allah sebagai Tuhannya , Islam sebagai agamanya dan Muhammad sebagai nabinya.HR. Muslim.

Hadirin yang berbahagia ! Semoga kita semua yang hadir di majlis yang penuh barokah ini, juga keluarga kita, selalu mendapatkan petunjuk dan perlindungan dari Allah Subhaanahu wa Ta’ala, sehingga mampu menjalankan agama dengan penuh keikhlasan, sehingga dapat merasakan manisnya iman
بَارَكَ ا للهُ لِيْ وَلَكُمْ فيِ االْقُرْأَ نِ ا لْعَظِيْمِ وَنَفعَنِيْ وَ إِ يَّا كُمْ بمَِا فِيْهِ مِنَ الَْْاَ يَاتِ و ذِكْر الحَْكِيْمِ وَتَقَبَّلْ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِ نَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ ا لْعَلِيْمُ

Khutbah Kedua:

الْحَمْدُ لِلّهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُولَهُ بِالْهُدَى وَدِينِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّينِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُونَ أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ أَمَّا بَعْد

Kaum muslimin yang dirahmati Allah Subhaanahu wa Ta’ala !
Marilah kita dengan tiada henti-hentinya selalu memanjatkan do’a , agar senantiasa mendapatlkan kemudahan dalam mengarungi samodra kehidupan yang penuh fitnah ini, dan tetap berada dalam naungan-Nya.
إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يَا أَيُّهاَ الَّذِيْنَ ءَامَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا.
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، ٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.
اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدّعَوَاتِ.
رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلّاً لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوفٌ رَّحِيمٌ
رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ
رَبَنَا ءَاتِنَا فِي الدّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النّارِ. وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ .

 

*MOH. HELMAN SUEB, MA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here