Mas Malik Itu Manajer Bertangan Dingin

0
135
Detik.com

Oleh: Habib Chirzin

Ketua Badan Hubungan dan Kerjasama Luar Negeri Pimpinan Pusat Muhammadiyah Tahun 1990-1995.

KLIKMU.CO

Kita kehilangan lagi seorang yang telah mendedikasikan hidupnya untuk dunia pendidikan dan kebaikan bersama (bonum communae), secara luas.

Telah dipanggil kembali ke keharibaan-Nya, Prof H Abdul Malik Fajar MSc, Senin (7/9/2020) pukul 19.00 WIB. Meninggal pada usia 81 tahun.

Saya menyaksikan bahwa Mas Malik seorang yang dedikatif dan visioner serta manajer yang bertangan dingin.

Teringat pada awal tahun 1990 bersama Mas Umar Anggara Jeni (Prof Dr ), saya bersama Hindun Fauziah, istri saya, diundang oleh Mas Malik untuk menghadiri wisuda sarjana UMM di kampusnya yang lama, di Jalan Bandung, di tengah Kota Malang. Selepas upacara wisuda, kami bertiga diajak oleh Mas Malik untuk mengunjungi tanah yang baru dibelinya, yang selarang menjadi UMM Kampus II yang indah yang luas.

Pada waktu itu masih berupa tanah berbatu, naik turun. Kata Mas Malik: “Saya dimarahi banyak orang. Mengapa beli tanah yang seperti ini. Jauh dari kota. Seperti tempat jin membuang anak”. Waktu itu kami juga ditemani oleh Mas Imam Suprayoga, PR I, dan Mas Muhadjir Effendy, PR III. Mas Malik memberi tahu kami bahwa uang pinjaman untuk membeli tanah kampus itu menggunakan “borg” rumah pribadinya. Dan Mas Malik minta tolong saya untuk menyampaikan kepada Mas Djazman, ketika itu Ketua Majelis Dikti PP Muhammadiyah, untuk turut memikirkan penyelesaiannya.

Pada sore harinya, dengan dipandu oleh Mas Muhadjir Effendy, saya bersama Mas Umar Anggara Jeni diminta oleh Mas Malik untuk berbicara di depan para dosen UMM. Dan kemudian dengan pimpinan organisasi mahasiswa.

Menjelang Muktamar Muhammadiyah di UMM, saya diundang untuk panel bersama Pak Taufik Abdullah (Prof Dr) dan Prof Fauzan, Rektor Unnes di Uhamka dengan Mas Malik sebagai pembicara kunci. Dan menjelang Muktamar Aisyiyah di Unismuh Makassar, berpanel bersama Pak Amin Abdullah (Prof Dr) dan Mas Ahmad Zainuri (Prof Dr) dengan Mas Malik Fadjar sebagai pembicara kuncinya, di UNISA, Yogya

Mas Malik juga pernah meresmikan rehab gedung dan memberikan sumbangan gedung untuk Pondok Pesantren Pabelan, bersama Dubes Jepang. Mas Malik sejak dulu termasuk orang yang dekat dengan Pondok Pabelan. Dan kebetulan juga kawan akrab dan sekuliah di IAIN Malang dengan Bpk Ashadi Sulthon, Pak De Himdun Fauziah, istri saya.

Selamat jalan, Mas Malik. Kami akan mendoakanmu dan mengenang kebajikan dan jasa-jasamu. (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here