Penting Gak Penting #17: Sudah Ta’WA, Kan Gak Harus Ta’ziyah

0
103
Foto orang ziarah kubur diambil pojok jabar

KLIKMU.CO

Oleh: Cak Farhan*

“Innalillahi wa inna ilaihi roji’un, waduh baru baca WA, sudah banyak yang kirim ucapan duka cita”, ucap Pak Jo setengah berbisik saat membaca WA group kelompok pengajiannya.

“sopo yang meninggal ?”, tanya Pak Di.
“mertuanya Cak Ikin kampung Lor, ini ada di WA group”, jawab Pak Jo.
“telat sampean, aku mbaca sudah dari kemarin malam, langsung aku kirim ucapan duka cita di WA group”, kata Pak Di.

“Telat sampean Pak Jo, sekarang sudah mau berangkat ke makam”, kata Cak Ran.
“iya aku baru buka WA, aku langsung nyelawat sekarang, ayo bareng-bareng”, kata Pak Jo sambil mengajak yang lain.
“sik kopiku belum habis, nanti nyusul, aku kemarin malam sudah kirim ucapan duka cita di WA”, kata Cak Ran.

“kesuwen, aku ta’ziyah dulu, assalamu’alaikum”,
Kemudian Pak Jo bergegas berangkat ta’ziyah ke rumah duka di Kampung Lor. Karena jalanan macet, waktu perjalanan menjadi lebih lama dari biasanya, sehingga Pak Jo sampai rumah duka saat para pelayat sudah balik dari makam.
“Assalamu’alaikum”, kata Pak Jo sesampainya di rumah Cak Ikin.
“wa’alaikumsalam”, jawab para ta’ziyah bersamaan.

“eh Pak Jo, sama siapa”, kata Cak Ikin.
“sendirian, ikut duka cita ya Cak Ikin, semoga almarhum Khusnul khotimah”, kata Pak Jo.
“sepurane saya baru baca infonya dari WA siang ini”, kata Pak Jo.
“gap apa-apa Pak Jo, sudah selesai semua sudah dimakamkan, Alhamdulillah lancar”, jelas Cak Ikin.
“Alhamdulillah, teman-teman yang lain tadi sudah pada ke sini ?”, tanya Pak Jo.
“sudah pada WA semua mulai kemarin, tapi saya gak sempet jawab, repot ngurusi macem-macem”, jelas Cak Ikin.
“tapi teman-teman yang kirim ucapan WAsudah ada yang ta’ziyah ke sini ?”, tanya Pak Jo mempertegas.

“blas belum ada yang datang, yang penting sampean kan udah disini sekarang meski belum kirim WA”, kata Cak Ikin.
“wah kebangetan arek-arek Iki, mosok ta’ziyah gak datang ke rumah duka, alasannya sudah kirim ucapan WA”, gumam Pak Jo.

“aku biasane yo ngono e Pak Jo”, kata Cak Ikin. “Oalah, mangkane Cak, iki tren kebiasaan gak bener, kewajiban kifayah terhadap orang meninggal itu memandikan mensucikan, menyolati, memakamkan, dan ini semua gak bisa lewat WA, juga gak bisa diserahkan Pak Modin sendirian”, jelas Pak Jo.

“kalo ngucapkan duka cita itu wajib apa sunah ?”, tanya Cak Ikin
“wajib kifayahnya yang saya sebutkan tadi, kalo sunahnya buat para ta’ziyah mengucapkan innalillahi wa Inna ilaihi roji’un, bukan ucapan turut duka cita, apalagi disampaikan hanya lewat WA tanpa datang ke rumah duka”, jelas Pak Jo.
“iyo-yo, kalo semuanya hanya kirim ucapan duka lewat WA, bisa-bisa yang nyolati dan makamkan Pak Modin dan keluarganya saja”, gumam Cak Ikin.

“mulai dari diri kita sendiri aja, karena kita nanti kalo meninggal gak bisa mandi dan berangkat ke makam sendiri, apalagi kirim pesan lewat WA, ya ayo setiap ada kabar duka, kita usahakan sempatkan segera datang ke rumah duka untuk melaksanakan kewajiban kifayah”, pungkas Pak Jo menutup pembicaraan.
“nggih Pak Ustadz”, kata Cak Ikin tanda faham.

*Aktivis Persyarikatan tinggal di Ngagel Surabaya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here