Rektor UINSA dalam Seminar Pra-Muktamar: Sekalipun NU, Saya Muhammadiyah Par Excellence

0
3558
Rektor UINSA Surabaya Prof Masdar Hilmy saat menyampaikan materi. (Panitia/Klikmu.co)

KLIKMU.CO – “UMM ini bagi saya adalah jembatan epistemologis antara NU dan Muhammadiyah,” kata Rektor UINSA Surabaya Prof Masdar Hilmy mengawali materi dalam acara Seminar Pra-Muktamar Muhammadiyah yang diselenggarakan PP Muhammadiyah bekerja sama dengan Universitas Muhammadiyah Malang, Sabtu (8/2/2020).

Prof Masdar menyampaikan disclaimer terlebih dahulu sebelum memberikan pendapat. Pertama, katanya, saya tetap NU sekalipun bicara tentang Muhammadiyah. “Tapi, sekalipun NU, saya Muhammadiyah par excellence. NU yang termuhammadiyahkan secara substansial,” katanya disambut gelak tawa. Prof Masdar Hilmy memang pernah menulis buku dan melakukan penelitian tentang Muhammadiyah sebagai ormas modernis.
“Kedua, saya di sini sebagai outsider. Karena outsider, sifatnya memberikan second opinion. Boleh didengarkan, boleh dipakai, atau boleh ditinggalkan,” tegasnya.

Prof Masdar menuturkan, peran Muhammadiyah terlalu banyak bagi Indonesia. Dia tidak bisa membayangkan bagaimana Islam dan Indonesia tanpa Muhammadiyah. Tapi, katanya, sekarang Muhammadiyah sudah tak kelihatan. Apa maksudnya? “Ya, semuanya sudah menjadi mainstream. Sekolah sudah mainstream, universitas sudah mainstream, rumah sakit sudah mainstream. Termasuk pakaian yang membedakan Muhammadiyah dengan NU,” terangnya. Sekarang yang mengenakan jas bukan hanya orang Muhammadiyah.

“Apa yang baru. Ya, kebaruan apa lagi yang hendak ditemukan Muhammadiyah?” begitu kritik Prof Masdar Hilmy setelah mengatakan bahwa semua yang ditemukan Muhammadiyah sudah diikuti ormas lain, termasuk NU, preferensi ormasnya. “Tugasnya Muhammadiyah yang menemukan, NU ngikut saja,” ujarnya, lantas tersenyum.

Prof Masdar juga memberikan pandangan terhadap pengarusutamaan Muhammadiyah agar fokus pada modernisasi atau dinaminasi kian diperbanyak. Sebab, tantangan Indonesia dan umat Islam ke depan semakin kompleks.

Pemateri selanjutnya, Dr Pradana Boy ZTF, memberikan perspektif lain tentang konsep berkemajuan dalam konteks Islam kontemporer. Pradana Boy memberikan ilustrasi. “Kalau ada orang abangan masuk masjid, apa yang hilang? Sandal yang hilang. Orang Muhammadiyah masuk masjid, apa yang hilang? Qunut hilang, beduk hilang, bismillah hilang. Kalau salafi yang masuk masjid Muhammadiyah, apa yang hilang? Pemiliknya yang hilang. Karena masjidnya direbut,” ujar presidium nasional JIMM itu.

Penggolongan Islam itu diperlukan atau tidak? Pradana menjawab perlu. Pertama, Islam itu multidimensi dan fleksibel sehingga berbeda antara satu dan lainnya. Ada perbedaaan realitas ketika dipraktikkan di masing-masing masyarakat. Kedua, klasifikasi perlu untuk kepentingan ilmiah.

Pradana mengatakan, tidak mungkin Islam dipahami tanpa kategorisasi. Pradana mengutip Gus Dur dalam buku Islamku, Islam Anda, Islam Kita. Menurut Gud Dur, Islamku adalah pengalaman pribadi. Kemudian, Islam Anda adalah berislam dalam konteks komunitas. “Sedangkan Islam kita adalah Islam secara keseluruhan, ” ujarnya. Gus Dur, sebagaimana ucap Prana, mengatakan bahwa merumuskan Islam kita itu sulit sekali. Maka, Islam kita dibangun di atas Islamku dan Islam Anda.

Sementara itu, lanjut Pradana, Haidir Bagir menggolongkan Islam Tuhan dan Islam manusia. “Islam sebagai agama yang belum turun adalah Islam tuhan. Begitu turun menjadi Islam manusia,” katanya.
Pradana sendiri mengklasifikasikan Islam atas tiga hal, sebagaimana yang sering disampaikan di forum-forum: Islam sebagai doktrin, Islam sebagai disiplin ilmu, dan Islam sebagai ekspresi/gejala sosial.

Pertanyaannya, di manakah posisi Islam Muhammadiyah? Islamku, Islam Anda, atau Islam kita? Muhammadiyah Islam Tuhan atau Islam manusia? “Muhammadiyah jelas adalah Islam Anda, Islam manusia, dan Islam sebagai ekspresi sosial,” tegasnya.

Islam kontemporer, menurut Pradana, terdiri atas empat macam. Islam pascasekulerisme, Islam hibrid, Islam internet, dan Islam salafi. “Dan Muhammadiyah pasti menghadapi persinggungan dengan islam kontemporer seperti itu,” tandasnya. (Achmad San)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here