Rektor UMM di Pesmaba 2020: Mahasiswa Bakal Dicetak Jadi Pemimpin Bangsa

0
91
Rektor UMM Dr Fauzan MPd melakukan salam kepal tangan dengan salah satu maba. (UMM/KLIKMU.CO)

KLIKMU.CO – Pengenalan Studi Mahasiswa Baru (Pesmaba) Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) tahun 2020 diadakan secara dalam jaringan (daring) dan luar jaringan (luring). Kampus Putih UMM tahun ajaran 2020 ini menerima setidaknya 7.500 mahasiswa baru (maba) dari seluruh Indonesia. Meski begitu, hanya sebagian kecil yang diperkenankan panitia untuk mengikuti Pesmaba luring. Untuk menghindari penularan Covid-19, panitia telah secara ketat menerapkan protokol kesehatan. Penyelenggaraannya juga dilakukan secara bergelombang sejak 22 September hingga 15 Oktober mendatang.

Pembukaan Pesmaba UMM tahun 2020 disimbolkan dengan rampak perkusi dan iringan tarian Lestari Indonesia yang merupakan tari kreasi kontemporer Kota Malang. Drone Motodoro, drone pertanian rancangan dosen Fakultas Pertanian dan Peternakan UMM, juga turut memeriahkan pembukaan Pesmaba Blended Daring-Luring kali ini dengan mengibarkan bendera Pesmaba di langit UMM.

Rektor UMM Dr Fauzan MPd dalam sambutannya menyebut bahwa UMM mengusung tekad dalam perjalanannya, yaitu “UMM Dari Muhammadiyah untuk Bangsa”. Artinya adalah UMM memiliki tanggung jawab dalam menyelenggarakan pendidikannya, tidak sekadar mengantarkan mahasiswanya menjadi sarjana. “Akan tetapi di balik itu, yang lebih penting adalah saudara menjadi pemimpin bangsa. Karena saudara hadir di UMM akan dicetak menjadi pemimpin bangsa,” ungkapnya di hadapan 200-an maba UMM yang ikut Pesmaba luring.

Di tengah kondisi pandemi Covid-19, Fauzan juga mengajak seluruh maba untuk tidak boleh larut menjadi manusia yang sulit, yang pada akhirnya hanya mengeluh, tertutup, serta ekslusif. “Tetapi saya ingin mengajak kepada saudara-saudara, marilah dalam kondisi yang sulit ini kita bersama-sama bangkit menyiapkan diri, menyiapkan karakter kita untuk menjadi manusia tangguh dalam menghadapi situasi apa saja,” ungkapnya di pembukaan yang dihadiri Menteri Koordinator Bidang Pengembangan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Prof Dr Muhadjir Effendy MAP secara virtual.

Sejak awal perkuliahan para maba sudah harus mempersiapkan diri. Tidak sekadar untuk belajar. Di UMM, bagi Fauzan, jika tujuan mahasiswa sekadar belajar sesuai dengan jurusannya, terlalu kecil. Fauzan berharap mahasiswa yang kuliah di UMM diniatkan untuk mejadi pemimpin bangsa. “Sekali lagi, karena saudara telah memilih UMM, konsekuensi logisnya harus menunjukkan karakter kuat, kerja keras, jujur, semangat, dan optimis. Karena hanya orang-orang yang memiliki karakter seperti itulah yang akan mampu merebut kemenangan di masa mendatang,” ujar Fauzan.

Fauzan menegaskah bahwa UMM hanya akan menjadi jembatan kesuksesan di masa depan. UMM cukup memberikan fasilitas kepada mahasiswanya untuk melakukan eksplorasi potensi yang dimiliki. Potensi apa saja sesuai dengan minat dan bakatnya. “Saya berharap seluruh maba UMM ini aktif untuk mengikuti kegiatan, baik yang diselenggarakan oleh UMM maupun kegiatan-kegiatan lain yang sifatnya menempa diri. Menyiapkan diri saudara siap menjadi seorang pemimpin, menjadi seorang tokoh, menjadi seorang leader di masa yang akan datang,” pungkasnya.

Di sisi lain, Menko PMK Prof Dr Muhadjir Effendy MAP saat didapuk memberikan kuliah umum menyampaikan keharuannya karena dapat menyaksikan atmosfer semangat dari maba UMM. “Saya sebagai bagian yang tak terpisahkan dari UMM tentu saja menyampaikan rasa terharu atas tetap eksisnya UMM walaupun berada di tengah-tengah pandemi Covid-19 yang semua pihak siapapun pasti terpapar. Baik terpapar oleh penyakitnya maupun terpapar oleh dampak dari wabah Covid-19 ini,” ungkap Rektor UMM periode 2000 hingga 2016 ini melalui sambungan virtual.

“Saya ucapkan selamat kepada seluruh mahasiswa baru UMM. Tentu sudah seharusnyalah kalian bangga menjadi bagian dari sivitas akademika UMM. Di Jawa Timur, untuk 12 tahun berturut-turut UMM menjadi kampus terunggul. Dan tentu saja menjadi kampus terunggul di Jawa Timur belum cukup kecuali harus segera mengejar ke tingkat yang lebih tinggi yaitu berbicara unggul di tingkat nasional. Bahkan bisa diperhitungkan sejajar dengan perguruan tinggi-perguruan tinggi terkemuka di dunia,” tandas Muhadjir. (AS)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here