Testimoni Sang Penyintas Covid (1)

0
638
Foto pak Sutikno ketika dirawat di ICU Rumah Sakit Asrama Haji diambil dari dokumen pribadi

KLIKMU.CO

Oleh: Sutikno*

Tulisan saya ini semoga bisa menjadi kewaspadaan bagi kita semua, setiap kalimat yang tercantum adalah gambaran ketika saya secara mengejutkan divonis positif terpapar coronavirus.

Semua bermula ketika kondisi awal  pada tanggal 22 Desember 2020, saya merasakan panas dingin, seperti gejala typus, karena saya pernah kena typus, akhirnya periksa ke klinik al Azhar oleh dokter diberi obat.

Pada tanggal 23 Desember 2020 perusahaan istri melakukan swab karena banyak temannya yang sakit, seperti tidak percaya istri dinyatakan positif, dihari yang sama pada  malam harinya anak no. 2 merasakan panas dingin seperti saya, paginya saya bawa ke klinik al Azhar, dokter minta untuk swab, sore seluruh rumah swab, saya positif dengan kedua anak, adik negatif.

Kita melakukan isolasi mandiri di rumah. Malamnya anak no. 1 merasakan panas dingin dengan suhu 38°, langsung saya beri parasetamol. alhamdulillah besok paginya sudah baikan.

Sedangkan saya hari itu indra penciuman sudah mulai hilang dan indra perasa sedikit agak hilang, anak² msh bisa mencium &merasakan.

Sebagai antisipasi awal dirumah kita juga minum wedang uwuh, terapi kayu putih, minum bawang putih di geprek

Setelah melihat kondisi saya dokter pun menyarankan untuk isolasi di asrama haji, karena gejala ringan, maka tgl 25 Desember 2020  malam komunikasi dengan ketua Muhammadiyah Covid Command Center Kota Surabaya Bapak Arif an untuk minta bisa dapat kamar di Hotel Asrama Haji  (HAH ) dengan teman istri 3 orang.

Tgl 26 desember jam 10 meluncur dari rumah ke HAH, total 8 orang dg rekan istri.
Sy msk HAH merasa sangat sehat dg gejala ringan.

Kita semua swab di HAH:
Swab 1 tgl 27 pagi
Swab 2 tgl 28 sore
Alhamdulillah istri & 2 teman pulang.

Selanjutnya swab lagi tgl 1 & 2 January pagi, alhamdulillah anak sy & 1 teman istri pulang

Pada Tanggal 30  Desember 2020 saya merasa kalau jalan jauh & terlalu banyak gerak napas aga tersengal – sengal, sempat dibawa ke klinik HAH utk diberi oksigen.

Malam tgl 2 Januari 2021 saya agak sesak napas & saturasi 93, pukul 11.00  japri  dokter, dibawakan oksigen, sy minta di rujuk di RS.

Alhamdulillah pagi tgl 3 Januari 2021 dirujuk di RS Haji masuk ICU selama 3 hari 3 malam, selanjutnya dpt kamar di marwah, tgl 9 Januari 2021 boleh pulang.

Alhamdulillah selama di HAH & RS tetap jaga sholat, selalu baca istighfar & sholawat, habis maghrib sampai isya baca qur’an.

Serta ada yg pengalaman spiritual yg tdk bisa sy tulis disini

Alhamdulillah, selama di HAH & RS Haji perawat, dokter & petugas luar biasa ramah

Foto Pak Sutikno ( kaos warna hijau) yang juga RT di salah satu kampung di Surabaya saat diskusi dengan warga diambil dari dokumen pribadi

 

Harapan & himbauan pada masyarakat

1. Tetap jaga 5 M
2. Corona itu ada
3. Jangan takut dg covid jg tidak meremehkan
4. Jangan mengucilkan yg terkena covid & keluarganya, malah hrs kita bantu, pengucilan masih ada di surabaya.
5. Klo merasa gak enak badan, cepat ke dokter, jgn takut swab.
6. Klo positif dg gejala ringan, lebih baik isolasi di HAH / RS Lapangan Indrapura. Gratis
7. Komunikasi dg puskesmas.
8. Klo merasa agak berat dg saturasi dibawah 95, jgn takut.
9. Selalu berfikiran positif
10. Klo kita terkena covid, itu sdh qadarullah, krn dg sakit, dosa² kita dihilangkan.                                                      11. Klo terkena covid, sabarnya harus ditingkatkan berkali-kali lipat

*Warga Kota Surabaya

Foto pak Sutikno saat berjemur di depan rumah dari dokumen pribadi

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here