Trik Menulis Opini dari Redaktur dan Jurnalis Media Nasional

0
200
Poster diskusi virtual Trik Menulis Artikel Opini di Media Massa.

KLIKMU.CO – Al-Wasat Institute bekerja sama dengan UHAMKA dan Genial.Id kembali mengadakan Diskusi Ramadhan Virtual (Diravi) mengenai Trik Menulis Artikel Opini di Media Massa pada Ahad (3/5).

Diravi kali ini menghadirkan redaktur dan jurnalis dari beberapa media ternama untuk menjadi narasumber, di antaranya Heri Ruslan (Redaktur Republika), Isngadi Marwah (Redaktur Majalah Suara Muhammadiyah), dan Reni Susanti (Jurnalis Kompas.com).
Hadir sebagai pemantik diskusi Direktur Al-Wasat Institute Faozan Amar.

Menurut Faozan, Diravi yang kedua ini merupakan kelanjutan dari acara sebelumnya yang banyak mendapatkan respons positif dari peserta “Karena dirasakan langsung manfaatnya, kami lanjutkan Diravi Trik Menulis Opini di Media dengan menghadirkan para redaktur agar peserta mendapatkan trik dan berdialog langsung dari sumbernya,” ujarnya.

Acara yang dipandu oleh Fahmi Syahirul Alim tersebut diikuti peserta dengan berbagai latar belakang profesi dari berbagai daerah di Indonesia.

Dalam materinya, Heri Ruslan berpesan agar dalam menulis artikel opini, penulis tidak hanya peka terhadap isu aktual, namun juga peka pada hal-hal detail dalam tulisan “Misalkan judul itu tidak boleh lebih dari 4 kata, bahkan jika tulisannya banyak typo, maka langsung dieliminasi,” pesannya.

Sementara Isngadi Marwah mengatakan, para penulis sangat penting untuk mengetahui segmentasi pembaca media itu sendiri. “Jika ingin menulis di Suara Muhammadiyah (SM), prioritas utama yang dimuat adalah tulisan yang menggembirakan, meneguhkan, dan mencerahkan dalam berislam maupun bermuhammadiyah,” ungkapnya.

Adapun Reni Susanti mengingatkan para penulis untuk tegas dalam bersikap. “Jangan sampai tulisan terlihat ambigu. Nalar kritis harus selalu dibangun dalam artikel opini, karena diharapkan mampu menggerakkan para pemangku kepentingan,” pesannya.

Salah salah satu peserta dari Malang, M. Rajab, merasa bersyukur bisa mengikuti Diravi kali ini karena dapat berinteraksi langsung dengan para redaktur media. “Sangat senang bisa langsung bertanya hal-hal detail pada redakturnya langsung, jadi kami makin semangat dalam menulis,” ujar Rajab dalam sesi tanya jawab. (FSA/Achmad San)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here