Checklist Pelaksanaan Pancasila, Sejauh Mana?

0
121
Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir. (Detik.com)

Oleh: Prof Dr Haedar Nashir MSi, ketua umum PP Muhammadiyah

KLIKMU.CO

Bangsa Indonesia rutin memperingati 1 Juni sebagai Hari Lahir Pancasila. Apakah Pancasila semakin diwujudkan dalam praktik hidup berbangsa dan bernegara? Jawaban atas pertanyaan ini penting agar semua pihak membumikan Pancasila secara nyata dan tidak berhenti pada teori dan seremonial semata. Agar tidak merasa telah menjalankan Pancasila karena sudah bikin perayaan dan pernyataan tentang Pancasila.

Para elite dan warga bangsa dituntut benar-benar mempraktikkan Pancasila sebagai dasar ideologis dalam kenyataan kehidupan berbangsa dan bernegara. Artinya, segenap elite dan warga negara Indonesia semakin Berketuhanan Yang Maha Esa, Berperikemanusiaan yang adil dan beradab, Berpersatuan Indonesia, Berkerakyatan yang dipimpin oleh hikmah kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan, dan Berkeadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Kata “ber” menunjukkan kata kerja, artinya Pancasila dijadikan praktik nyata dalam berbangsa dan bernegara.

Kalau kehidupan kebangsaan jauh dari ketuhanan sebagaimana menjadi praktik hidup beragama di tubuh bangsa ini, apalagi sampai alergi agama dan anti-ketuhanan. Bila masih terdapat kekerasan, penindasan, serta kondisi ketidakmanusiawian, ketidakadilan, dan tidak berkeadaban. Jika kehidupan bersama dalam kebangsaan centang perenang, kehidupan antarelite dan warga terpecah belah, juga antardaerah dan suku bangsa. Jika kehidupan politik dan demokrasi menjadi makin liberal dan tidak menjunjung tinggi permusyawaratan dan perwakilan. Bila kesenjangan sosial-ekonomi kian lebar dan tajam, korupsi merajalela, sementara segelintir pihak kecil menguasai ekonomi dan kekayaan Indonesia. Terkandung makna Pancasila masih belum dijalankan atau dipraktikkan secara nyata dan konsisten.

Karenanya semua pihak, lebih-lebih para elite negara dan politik, mesti merenungkan dan melakukan checklist yang akurat apakah sudah mempraktikkan Pancasila dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Lebih-lebih apakah sudah menjadi suri teladan dalam mempraktikkan Pancasila dalam kehidupan sehari-hari, yang sejalan antara kata dan perbuatan.

Bagaimana hadir menjadi elite yang berketuhanan dan hidup relijius, bermoral luhur, jujur, terpercaya, adil, menjadi pemersatu, demokratis, bijaksana, menjunjung tinggi musyawarah, peduli dan berbagi lebih-lebih kepada rakyat kecil, dan nilai-nilai utama lainnya sebagai perwujudan Pancasila di dunia nyata. Seraya tidak hidup sekuler, zalim, khianat, korupsi, oligarki, aji mumpung, dan melakukan hal-hal buruk lainnya yang bertentangan dengan Pancasila.

Karenanya penting diverifikasi atau bikin checklist apa setiap sila Pancasila sebagai satu kesatuan sudah dijalankan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Termasuk oleh para elite yang selama ini selalu menyuarakan dan menslogankan Pancasila di ruang publik. Sudah Ber-Pancasila-kah di bumi nyata dalam sikap dan tindakan serta mengambil kebijakan berbangsa bernegara? Dengan demikian Pancasila betul-betul dibuktikan dalam kehidupan nyata, bukan menjadi jargon dan retorika! (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here