Diresmikan Bu Mensos, Historisma Buka Cabang Kedua di Royal Plaza Surabaya

0
1145
Menteri Sosial Tri Rismaharini meresmikan Historisma di Royal Plaza Surabaya. (Foto Kemensos)

KLIKMU.CO – Brand kedai kopi “Historisma” terus mengembangkan sayapnya di Kota Surabaya. Yang terbaru, Historisma membuka cabang kedua di Mal Royal Plaza Surabaya, Sabtu (17/4/2021).

Pembukaan kedai kopi di Royal Plaza itu diresmikan langsung oleh Menteri Sosial RI Tri Rismaharini beserta kedua anak dan menantunya. Secara simbolis, mereka bersama-sama melakukan pemotongan pita tepat di depan stand kedai kopi Historisma itu.

Brand Historisma ini memang dikembangkan oleh putra sulung Mensos Risma, Fuad Benardi. Pada saat pembukaan itu, ia mengatakan bahwa sebenarnya tidak ada rencana untuk meresmikan kedai kopinya itu.

“Tapi karena kebetulan ibunya (Mensos Risma) sedang pulang ke Surabaya, dia ajak sekalian untuk meresmikan kedai kopinya itu,” kata Fuad.

Ia juga menjelaskan bahwa konsep Historisma cabang kedua ini berbeda dari Historisma cabang pertama yang ada di Jalan Bratang Binangun nomor 17, Surabaya. Kalau yang pertama murni berbentuk kedai kafe karena memang merupakan rumah masa kecil Mensos Risma.

“Tapi kalau yang kedua ini kan beda, jadi memang konsepnya tidak sama dengan yang pertama,” kata dia.

Ketua Karang Taruna Surabaya ini juga berharap, ke depan Historisma tak hanya menjadi brand kedai kopi ternama di Kota Surabaya, tapi diharapkan juga bisa merambah ke seluruh pelosok nusantara.

Sementara itu, Mensos Risma yang ikut meresmikan Historisma cabang kedua itu mengatakan bahwa memang tidak ada rencana untuk peresmian, tapi karena kebetulan pulang ke Surabaya dan keperluannya untuk menemui ITS dan Unair sudah selesai, akhirnya dia pun mau meresmikan Historisma cabang kedua itu.

“Jadi, tadi setelah pulang dari ITS dan Unair, terus dia (Fuad Benardi) minta untuk diresmikan sekalian, ya sudah kita resmikan. Mudah-mudahan ini terus berkembang besar, mohon doanya ya,” kata Mensos Risma kepada awak media.

Menurutnya, anak muda memang harus berani mencoba tantangan baru agar bisa menjadi tuan dan nyonya di kotanya sendiri. Salah satunya dengan memulai membuka wirausaha.

“Semakin banyak anak muda yang punya tekad menjadi wirausaha, justru menurut saya semakin bagus. Karena dia akan bisa menjadi tuan dan nyonya di kotanya sendiri,” katanya.

Apalagi, setiap harinya perputaran uang di Surabaya itu begitu besar. Tentunya jika peluang emas itu tidak diambil, maka sangatlah rugi.

“Kalau kita tidak bisa ambil peluang ini, maka itu bisa diambil orang lain. Memang tidak ada yang mudah tapi belum tentu kita tidak bisa. Yang penting kita tidak usah malu untuk usaha,” pungkasnya. (RF)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here