Hendak Ikut Apel Milad Muhammadiyah, Kader Terbaik PCM Krembangan Meninggal Dunia Ditabrak Lari

0
968

Release

Krembangan KLIKMU.CO- Disaat Muhammadiyah memasuki 111 Tahun berdirinya, salah satu kader Muhammadiyah PCM Krembangan Kota Surabaya meninggal dunia saat hendak mengikuti Apel Milad. Beliau adalah Ustad Muh. Jalaludin, S.Ag.

” Inna lillahi wa innailaihi rajiun, kami sangat berduka, kader terbaik di Muhammadiyah Krembangan meninggal dunia saat hendak mengikuti Apel Milad Muhammadiyah di PCM Krembangan yang pelaksanaan apelnya diadakan didepan Halaman Perguruan Muhammadiyah 11 Dupak Bangunsari, hari Sabtu 18 Nopember 2023,” Kata M. Arif An Mantan Ketua PCM Krembangan yang juga Wakil Ketua PDM Kota Surabaya.

Muh. Jalaludin sejak tahun
2009 sudah aktif di PC. Pemuda Muhammadiyah Krembangan dan tidak pernah berhenti berkhidmat di Muhammadiyah.

” Beliau salah satu kader Pemuda Muhammadiyah yang spesialis Qori dan Imam Rawatib, bacaan Al Qur’annya luar biasa. Terakhir beliau sebagai Imam Rawatib di Masjid Al Huda dan Ustad di SD Muhammadiyah 11, beliau orang baik ramah, saat saya jadi Ketua Pemuda Muhammadiyah Krembangan sekitar tahun 2010, beliau sebagai anggota bidang Dakwah, aktif di PRM Perak Barat, ” Ujar M. Arif An yang juga Mantan Ketua Pemuda Muhammadiyah Krembangan.

Meninggalnya Ustad Muh. Jalaludin ini membuat duka keluarga besar Muhammadiyah Krembangan, dikarenakan ustad Muh. Jalaludin berangkat dari rumahnya Desa Bungah Kab. Gresik mau mengikuti Apel Milad Muhammadiyah ke 111 di PCM Krembangan yang kemudian dalam perjalanan ditabrak lari oleh seseorang.

Beliau di tabrak lari oleh seseorang di Bungah – Gresik, perjalanan jadi imam Rawatib Sholat subuh di Masjid Al Huda Surabaya dan ikut Apel Milad Muhammadiyah Krembangan, sempat dibawa ke Rumah sakit Bungah Gresik, kecelakaan ini sangat berat sampai beliau meninggal dunia, kami akan terus mengusut pelaku tabrak lari ini dan kami sudah berkoordinasi dengan Majelis Hukum dan HAM untuk mengusut tuntas, dikarenakan pihak Kepolisian menyampaikan bahwa ini kecelakaan tunggal, ” Kata H Sutikno, S.Sos Wakil Ketua PCM Krembangan.

Perjuangan Muh. Jalaludin ini bisa menjadi inspirasi kita semua berjuang di Muhammadiyah mulai Muda sampai akhir hayat, kelahiran 27 September 1969 umur 54 tahun beliau meninggalkan seorang istri dan 5 orang anak, 4 perempuan dan 1 laki-laki, paling besar anaknya umur 25 tahun dan yang paling kecil kelas 3 SD. semoga Amal ibadahnya diterima Allah SWT dan keluarganya diberikan kekuatan kesabaran.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini