Orang Tua Harus Ajari Anak Kelola Angpau Lebaran dengan Bijak

0
8
Orang Tua Harus Ajari Anak Kelola Angpau Lebaran dengan Bijak. (Foto: Shutterstock)

Surabaya, KLIKMU.CO – Salah satu hal yang paling ditunggu-tunggu anak saat Lebaran ialah mendapat THR. Tetapi, anak perlu diajari bagaimana mengelola uang tersebut. Tujuannya agar uang yang didapat tidak cepat habis atau justru untuk membeli sesuatu dengan boros.

Dosen Ekonomi Syariah UM Surabaya Fatkur Huda membagikan tips agar orang tua mengajari anak cara mengelola angpau Lebaran dengan bijak. 

Pertama, memahamkan akan kebutuhan dan keinginan. Cara yang perlu dilakukan adalah memberikan pemahaman kepada anak tentang konsep kebutuhan dan keinginan. Hal ini dapat membantu anak agar dapat mengelola angpau sebagaimana kebutuhan yang prioritas. 

“Cara ini sudah dapat diajarkan kepada anak kita yang memasuki usia 4-6 tahun,” ujar Fatkur dalam keterangannya Rabu (3/4/2024).

Menurut Fatkur, hal ini bukan tidak mungkin. Sebab, anak sudah mulai dapat diajak berdiskusi tentang apa yang harus dibeli sebagai kebutuhan atau hanya sebagai sebuah keinginan saja. Contoh tentang alokasi untuk kebutuhan sekolah mereka, yang sifatnya menunjang pembelajaran.

Kedua, mengajarkan pengelolaan keuangan yang produktif. Mendapat uang angpau tentu akan menjadikan anak semakin konsumtif karena uang yang didapat dianggap sebagai sebuah bonus. 

“Bagi anak kita yang sudah memasuki usia sekolah dasar (usia 7-12) tentu dapat kita arahkan untuk belajar produktif dalam mengelola keuangan. Hal ini dimaksudkan agar angpau yang diterima tidak habis dalam waktu sekejap,” imbuhnya.  

Menurutnya, anak di usia tersebut sudah dapat diarahkan untuk bisa membelanjakan uangnya ke arah yang produktif seperti menabung maupun investasi jangka pendek, maupun mengajak mereka untuk belajar berwirausaha.

Pada anak usia ini, tentu kita harus mendampinginya untuk menentukan tujuan daripada investasi maupun usaha yang dilakukan. Tujuannya, agar di kemudiaan hari dapat dilakukan sebuah evaluasi.

Ketiga, mengajarkan untuk melakukan belanja dengan bijak. Memasuki anak dengan usia sekolah menengah pertama (usia 13-15 tahun), perlu pendekatan yang lebih dewasa.

Anak seusia ini sudah memiliki pilihan yang akan dilakukan dalam setiap belanja. Namun tentu perlu diingatkan lagi akan nilai kebutuhan dan keinginan dan selanjutnya berikan ia kebebasan untuk mengelola angpau Lebaran miliknya dengan bijak.

Fatkur menegaskan, memberikan tambahan pengetahuan tentang cara kerja uang yang tidak sebatas sebagai alat tukar barang, tapi juga dapat sebagai alat investasi masa depan jangka panjang menjadi sangat penting seperti investasi dana pendidikan dengan membuka rekening atas nama sendiri dan atau menginvestasikan dalam bentuk emas. 

Keempat, ajarkan tentang kemandirian dalam mencari uang. Anak dengan status sekolah menengah atas (rentan usia 16-18) masih menjadi anak kategori remaja atau belum dewasa yang tentu segala kebutuhannya masih menjadi tanggung jawab orang tua.

Namun sebagai media pembelajaran anak harus dipahamkan tentang cara mencari uang sendiri. Tentu di usia ini tujuannya bukan untuk memenuhi kebutuhannya, melainkan agar anak mengerti akan kemandirian dalam mencari uang yang tentu tidak mudah. 

“Sehingga dia bisa lebih berhemat dan berhati-hati dalam mengelola angpau Lebaran yang didapatkan,” tandas Fatkur. 

(Uswatun Hasanah/AS)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini