Perjuangan Luar Biasa, Mahasiswi Ini Selesaikan Skripsi Kedokterannya di Ruang ICU karena Covid-19

0
22060
Adelita Vega, mahasiswi Fakultas Kedokteran UMSurabaya yang mesti mengerjakan skripsi di ruang ICU. (Humas UMSurabaya/Klikmu.co)

KLIKMU.CO – Cita-cita untuk menyelesaikan pendidikan adalah keinginan setiap orang. Itulah kira-kira yang terjadi di balik perayaan upacara kelulusan yang digelar Universitas Muhammadiyah Surabaya. Cerita-cerita inspiratif itu patut diapresiasi perjuangannya, karena sangat luar biasa.

Setidaknya, itulah yang dialami oleh Adelita Vega, Mahasiswi Fakultas Kedokteran yang hari ini (20/11/2021) mendapatkan gelar sarjana.

Vega mendapatkan gelar sarjana kedokteran dengan proses yang cukup berat, puncak Covid-19 gelombang kedua mengakibatkan Vega dan kedua orangtuanya terpapar Covid-19. Hampir semua keluarganya dirawat di rumah sakit.

“Awalnya ibu saya yang terpapar Covid-19 pada Desember 2020, saya membawa ibu ke rumah sakit dengan menggunakan APD, kemudian beberapa hari setelah itu saya dan ayah terkonfirmasi positif Covid-19,” ucap wisudawati asal Surabaya ini.

Menurutnya, saat itulah kondisi terberat dalam hidupnya, memikirkan ayahnya yang harus dirawat di ruangan ICU dan memikirkan bagaimana kelanjutan skripsi yang sudah dalam proses penelitian. Vega mengaku kondisi pandemi yang membuatnya sulit untuk melakukan penelitian ditambah lagi dirinya yang harus terpapar covid sampai masuk ruang ICU membuatnya ragu untuk menyelesaikan skripsinya.

“Di ruang ICU saya kepikiran skripsi yang harus segera saya selesaikan, dan mencoba mengerjakan skripsi semampu saya. Perjuangan selama hampir empat tahun menjadi mahasiswa kedokteran bukanlah hal yang mudah, karena itu saya ingin tetap menyelesaikan skripsi ini dengan tepat waktu. Dengan membawa dokumen-dokumen questioner, saya mencoba merekap dan menganalisis hasilnya,” papar Vega dengan rasa haru.

Vega beruntung, salah satu dokter yang merawatnya selama di rumah sakit adalah pembimbing skripsinya. Motivasi untuk menyelesaikan skripsi pun menjadi lebih besar, ditambah lagi dukungan dari keluarga dan teman-temanya yang percaya dirinya bisa melewati perjuangan yang hebat ini.

Lebih lanjut lagi, Vega menceritakan tepat 2 minggu setelah Vega keluar dari rumah sakit, dia mendapatkan jadwal untuk sidang skripsi. Vega menyebutkan perjuangannya di rumah sakit dengan segala keterbatasan terbalas tuntas dengan selesainya skripsi yang menjadi tanggungjawabnya selama ini.

“Tetap semangat untuk meraih cita-cita, lika-liku kehidupan itu pasti ada tapi aku tau kalian semua bakal bisa sampai ke titik yang nanti kalian inginkan. Ingat dan aku yakin perjuangan itu ngga ada yang sia-sia. Setelah kita berjuang kita hanya tinggal menunggu hari bahagia itu datang,” ujarnya bangga.

Kisah perjuangan Vega mendapatkan gelar sarjana kedokteran mendapatkan banyak apresiasi, termasuk dari Sukadiono, Rektor UM Surabaya. Dalam sambutanya Sukadiono menjelaskan perjuangan menjadi seorang dokter yang penuh dengan tantangan akan melahirkan dokter-dokter yang punya semangat juang yang tinggi.

“Saya yakin, Vega dan wisudawan/wisudawati lainya memiliki proses yang panjang dan patut diapresiasi hingga saat ini mampu bertahan dan mendapatkan gelar sarjana. Selamat kepada anda semua, semoga menjadi dokter yang memiliki kompetensi sesuai dengan Standar Kompetensi Dokter Indonesia yang berwawasan global, beriman, berakhlak mulia serta berkepribadian Muhammadiyah dan menjadi teladan melalui dakwah Islam amar makruf nahi munkar sesuai dengan tujuan dari FK UM Surabaya,” papar Sukadiono. (RF)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here